Tugu Kartini

jalan RA. Kartini, Bandarlampung.

tugu ADIPURA, Bandarlampung

tugu ADIPURA dengan gajah lampung sebagai icon kota Bandarlampung.

SDN 1 Waykandis

sekolah pertamaku.

pulau Condong, Lampung Selatan

tempat wisata favoritku

Kebun kelapa

Kebun kelapa di pesisir selatan Lampung Barat.

Senin, 26 Mei 2014

Drama Monolong "KIta Semua adalah Koruptor"

beberapa pekan lalu, aku mengikuti pemilihan mahasiswa terbaik di kampusku. Dalam acar itu, peserta diwajibkan menampilkan pertunjukan bkat terbaiknya. Akhirnya aku memilih untuk menampilkan drama monolog. Ide cerita kudapatkan dari keluh kesahku pada kemelut di negeri ini. "Tikus Negara".

judul: "Kita Semua adalah Koruptor"
karya: Ica

Mereka menyebutku koruptor. Pencuri uang rakyat yang ulung. Mereka bilang, aku pemimpin lalim. Mereka memaksaku mendekam di rutan ini. Sebut lah aku koruptor. Hujat aku sepuasnya. Ayo hujat! Hingga kalian menyadari, kalian sedang menghujat diri kalian sendiri.


Kalian bilang, pemimpin kalian korupsi. Kalian bilang pemimpin kalian lalim. Apa kalian tidak mengenal kalimat: “pemimpin adalah cerminan dari rakyatnya”? ya, pemimpin kalian adalah cerminan dari perilaku kalian. Jadi kalian juga koruptor? Ya. Hahaha. Sudah merasakan bahwa kalian telah menghujat diri sendiri? 

Oh, jangan. Jangan katakan kalian tidak pernah korupsi. Kalian pernah, bahkan sering.
Korupsi yang kami lakukan adalah mencuri uang yang harusnya menjadi hak kalian, rakyat-rakyat.  Korupsi yang kami lakukan adalah tidak melaksanakan kewajiban kami sebagai pemimpin kalian. Korupsi yang kalian lakukan adalah mencuri harta sesama kalian. Jawab pertanyaanku, apakah pencuri, pencopet, dan sejenisnya sudah tidak ada lagi yang berkeliaran di sekitar kalian? Jawab pertanyaanku, apakah kalian tidak pernah mangkir dari kewajiban kalian beribadah sebagai hamba Tuhan? Jawab pertanyaanku, apakah pegawai-pegawai negeri tidak ada lagi yang membolos bekerja? Ayo, jawab!

Negara kita ini sungguh lucu. Keras berteriak saat muncul terduga korupsi di media, tetapi kelihatan konyol tak berdaya saat dihadapkan kekayaan dan tahta! Aku sangat yakin, bila kalian juga memiliki kesempatan yang sama seperti yang kupunya dulu, memiliki kedudukan di pemerintahan, kesempatan menyeleweng yang terbuka lebar, kalian akan berpesta korupsi sama denganku. Kita semua adalah koruptor!


Jangan kalian menangisi penderitaan kalian seperti itu. Baikkanlah tabiat kalian, maka pemimpin kalian nanti akan bertabiat baik. Kalian bisa bebas menghinaku tanpa perlu merasa menghina diri sendiri lagi. Biarkan aku sendiri di sini. Menebus segala apa yang telah kuperbuat dulu dengan menyandang gelar sampah masyarakat pada diriku.

Maafkan Aku, Man...

Hhh… masa lalu… tidak seharusnya aku mengingatnya. Namun kejadian di masa kini memaksaku mengingatnya.
Saat itu aku masih duduk di kelas kelas 5 SD. Ada anak pindahan di kelasku, namanya Riman. Mungkin kalian akan menganggap ini berlebihan mengingat aku baru menginjak usia 10 tahun tapi baru pertama bertemu entah mengapa aku merasakan butir-butir debar aneh pada diriku. Aku seperti sangat bahagia memandanginya. Ya… sepertinya aku menyukainya.
Lambat laun, aku makin jatuh karena, ya… bisa disebut sebagai pesona darinya. Dia termasuk siswa yang cerdas, humoris, namun terkadang menyebalkan. Sangat normal dan biasa saja untuk ukuran anak laki-laki di usia awal belasan tahun. Tampan? Entah lah. Apakah anak laki-laki dengan wajah khas Sumatera Selatan, hidung mancung, potongan rambut seperti mangkuk tengkurap kecoklatan bisa dibilang tampan? Aku rasa kalian akan menyebut ia biasa saja. Sayangnya, aku tidak memiliki fotonya semasa SD dulu.
Riman adalah anak dari keluarga yang memiliki kelas ekonomi bawahan. Berdasarkan info yang kudapat dari guruku, sepulang sekolah ia bekerja sebagai pemulung. Apa yang kulihat dari anak seperti itu? Aku rasa, aku bisa membenarkan perkataan temanku bahwa aku memiliki selera yang buruk soal laki-laki. Tetapi selalu ada sesuatu yang lain di mataku, yang tidak bisa mereka lihat, mengenai laki-laki yang tersemat di ruang hatiku.
Entah hanya perasaanku saja atau apa, tetapi aku merasa Riman tampak suka sekali mencari-cari perhatianku. Jika aku duduk sendirian di kelas, ia menghampiriku dan mulai bertingkah konyol. Ada saja tingkahnya yang membuatku tertawa.
Aku menceritakan pada seorangsahabatku tentang perasaanku ini. Memang manusia tak pernah luput dari khilaf, berita bahwa aku menyukai Riman pun menyebar luas. Dari bocoran cerita itu, teman-temanku merayuku untuk tidak menyukai Riman dan mengalihkan perasaanku pada Arif, seorang temanku yang ternyata menyukaiku. ”Ngapain kamu suka sama Riman. Dia kan orangnya ngeselin. Jadian aja dengan Arif tuh, dia suka sama kamu,” begitu kata mereka. Dan jadilah aku mengikuti jalan jahiliyah. Aku berpacaran dengan Arif hingga kelas 6 akhir.
Saat kelas 6, Arif memberiku hadiah di hari ulang tahunku. Teman-teman ramai menyorakiku. Sahabatku melihat Riman memandangku dengan pandangan penuh sinis. Beruntung bukan aku yang melihatnya. Saat kelas 6 menjelang ujian akhir, Riman memberiku surat yang ia titipkan pada sahabatku. Sampai detik ini, surat itu belum sempat berada di tanganku. Kata sahabatku itu, surat itu mengatakan bahwa Riman menyukaiku.
Dan masa-masaku di bangku putih biru penuh dengan rasa bersalah. Aku hampir tak pernah sempat bertemu Arif lagi, dan Riman pun aku tidak tahu kemana rimbanya. Masa SMP-ku juga penuh dengan rasa tertarik dengan lawan jenis, tapi jauh di dalam hatiku, Riman masih ada dalam harapanku.
Aku belajar dari kesalahan. Sejak saat itu aku benar-benar menganggap bahwa pacaran adalah hal yang sia-sia. Walaupun aku mudah sekali jatuh cinta, tapi keinginan untuk menjalin hubungan spesial kukubur dalam-dalam. Ketika aku mendapat fatwa bahwa pacaran itu dilarang agama, aku sudah benar-benar siap menjauhi perkara itu.
Oh iya, aku memiliki facebook pertama kali saat tahun 2009. Sejak memiliki facebook, aku terus-terusan mencari teman-teman SD dulu di sana. Ada yang ketemu, ada pula yang tidak. Riman termasuk dalam kelompok teman-temanku yang tidak kutemui facebooknya. Kemudian pada tahun 2010 lalu, aku membuat grup khusus untuk semua teman-teman SD yang seangkatan denganku.
Saat SMA, aku sudah putus harapan. Hanya jika kebetulan saja aku mengingat-ingat soal Riman. Aku pikir, kalaupun kami dipertemukan kembali, aku bingung harus bilang apa. Apa minta maaf saja cukup? Dia sudah mengalami sakit hati luar biasa karena ulahku. Bagaimana kalau dia memintaku untuk jadian dengannya? Bukankah aku sudah berkomitmen untuk tidak berpacaran? Akhirnya aku sadar, perpisahan dengan Riman adalah hal terbaik yang harus terjadi. Aku berdo’a pada Tuhan, semoga ia mau memaafkanku.
Kelas 12 SMA, aku menemukan facebook teman SD-ku dulu yang juga sahabatnya Riman, aku terbiasa memanggilnya Udin. Kami saling mengobrol, dan di ujung obrolan, aku bertanya soal Riman. Sayangnya Udin gak tau secara detail, yang dia tau hanya Riman merantau ke Palembang kerja di sebuah perusahaan gas.
Lulus SMA, aku hampir benar-benar lupa soal Riman. Sampai kira-kira sebulan yang lalu, facebook-ku di-add orang dengan nama akun “RiymAn N**** L************”. Biasanya aku selalu menolak add dari orang yang tidak kukenal. Tetapi aku mengonfirmasi akun ini. Walau aku tidak yakin, tetapi aku seperti mengenal pemilik akun ini. Jangan-jangan…
Akun itu juga mengirimkan tulisan ke grup teman-teman SD-ku.


Aku mengomentari tulisan tersebut. (Aku yang memiliki nama depan dengan huruf “M”)
Entah aku harus senang atau biasa saja. Masa lalu itu, yang sudah susah payah aku buang, kini kembali datang ke dimensi tempatku berpijak.
Mungkin kalian akan berpikir bahwa kisahku akan berakhir Riman dan aku kembali bersatu. Aku menanggalkan komitmenku. Aku membayar apa yang sudah kurusak dalam diri Riman.

Aku tidak bisa melakukan itu. Komitmen yang kupegang benar-benar tidak bisa diganggu oleh apapun. Toh perasaanku pada Riman sudah hilang entah kemana dan tiada tersisa. Ada banyak hal yang harus kuraih selain hal ini.
Dan ada sebab lain yang membuatku enggan lagi mengekspresikan rasaku padanya.


Semua itu karena dia…
Dia sudah… J

Tuhan punya rencana lain yang lebih indah. Tadinya aku berharap Riman mau memaafkanku. Tetapi  baik ia mau memaafkanku maupun tidak, sudah ada bidadari cantik di sampingnya, yang bisa menyembuhkan luka dalam yang pernah kubuat.

“Maafkan aku, man… “

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites